Perawatan Syaraf (Akar) Gigi

8:03 PM

Sekali lagi, thank a lot my best friend, Nindy! Sabar banget ngurusin saya, dan saya betah juga ya, semoga kita termasuk orang-orang yang bersabar, aaamiiin....

proses perawatan gigi
Agenda saya hari ini sebenarny cukup padat (sok sibuk :P). Sebelumnya selamat menempuh hidup baru buat rekan semut, Rini Mulyani, mohon maaf saya tidak bisa hadir ke Jakarta, karena sedang proses persiapan beasiswa dan beberapa hal lainnya (sok sibuk *lagi). Cukuplah doa dan salam lewat teman-teman semut yang ke sana ya! Ga papa ya, kondisi badan tidak memungkinkan ke ibukota, karena minggu-minggu depan juga saya akan ke sana, ngurus visa. Jadi, mesti bener-bener jaga badan. 

Anyway, hari ini tuh jadwalnya bersih-bersih, olahraga, belanja di pasar, ngajar, ke rsgm, sama nyicil maketin barang-barang pulang. Hm... semua terlaksana kecuali nyicil maketin barang pulang. Bersih-bersih terlaksana setelah olahraga(jalan doang sih, padahal rencana awal lari ke sabuga + skipping, uh oh... gara-gara males coz pagi tadi lumayan dingin). Setelah beres-beres dan sarapan (cornflake+susu+strawberry beberapa biji), saya pun membantu Listi (teman baru, udah cerita belum ya?), salah satu best friend dari unpad jatinangor. Doi minta diajarin database, dari dasar juga. Ya saya bantuin, alhamdulillah doi ngerti juga, kita masih berlanjut sepertinya, banyak yang mesti doi pelajari soalnya, hihihi... Wajar sih, maklum aj, dia bukan anak IT, asli banget pertanian (kebetulan cocok sama saya yang suka bercocok tanam walaupun anak IT :P). Toh, karena dia ditempatin di dcistem, eh... bagian RPL-ny unpad nangor, makanya wajib belajar ini deh. Ya sudah, saya ada kesempatan nyalurin ilmu, alhamdulillah yang disalurkan pun nerima :).

Setelah beres belajar, barulah saya siap-siap ke rsgm. Tepat jam setengah sepuluh lebih sedikit (ga tepat ya kalo ini, hihihi :P), saya sampai ke ruangan Nindy, dia udah siap nungguin. Dan... operasi pun dimulai. Operasi kecil bisa dibilang ya, atau malah bukan operasi. Hm... habis, sama-sama saja sih alatnya, jarum semua... wkwkkwkw... Dan karena ukuran saluran akar saya cukup panjang (normalnya orang 10-18mm), saya 19-20mm (kebayang kan, jarum sepanjang 2cm masuk ke gigi kita T_T). Berikut penampakannya:
Perlengkapan konservasi gigi lengkap

Jarum yang dipake konservasi gigi

Alhamdulillah ga sakit sama sekali awalnya, karena memang udah dimatikan syarafnya, kalau ga bisa teriak-teriak kali saya. Eh,,, pas nyampe ke akarnya, beuh... beneran deh.. nyeri, berasa banget itu jarum masuk-masuk ke gusi. Plus yang bikin rada serem tapi udah pasrah aja, jarumnya sampai yang ukuran 70, padahal orang normalnya cuma sampai 35, wah.. gede juga saluran akar saya, hihihi. Alhasil rencana saya pending karena perawatan syaraf ini cukup makan waktu, dari jam set10 sampai ashar, subhanallah.... pegelnya. Kasian juga Nindy, pasti capek banget ya, teman? Tapi memang sudah resiko jadi dokter gigi katanya, duh... sabar banget, Nin! Semoga kita sama-sama kuat ya best prend, dokternya minta dirimu nyari satu saluran lagi, dan saya mesti buka mulut lebih lama lagi, tapi it's okay, yang penting sehat. Semoga bisa beres sebelum berangkat ya! Next time kita ketemu, bukan di rumah sakit lagi, tapi jalan-jalan sebelum berangkat! InsyaAllah :)



You Might Also Like

2 komentar

Popular Posts

Like us on Facebook

Flickr Images

Subscribe